Enaknya Hidup di Negara Ini, Tidak Kerja Tapi Digaji Rp 7,8 Juta Per Bulan!

finlandia_20170108_114033

Pengangguran merupakan satu persoalan yang cukup serius di setiap negara.
Semakin tingkat pengangguran di negara tertentu, maka tingkat kemiskinannya pun kemungkinan besar akan tinggi.
Setiap negara pasti punya cara masing-masing untuk menekan angka pengangguaran di negaranya.
Seperti halnya yang dilakukan negara Finlandia.
Dilansir dari laman Telegraph, Finlandia memiliki cara yang terbilang unik dan sangat berani untuk mengatasi pengangguran.
Pasalnya, Pemerintah Finlandia akan memberikan sejumlah uang kepada masyarakatnya yang tidak memiliki pekerjaan.
Jumlah uang yang akan diberikannya pun tidak tanggung- tanggung, terhitung mulai 1 Januari 2017, masyarakat yang tidak memiliki pekerjaan tersebut akan diberikan uang sebesar 587 USD atau setara dengan Rp 7,8 juta per bulan.
Uang tersebut akan diberikan kepada 2 ribu pengangguran di Finlandia yang dipilih secara acak.
Selama belum mendapat pekerjaan, orang yang menganggur akan terus mendapat uang Rp 7,8 juta setiap bulan hingga tahun 2019 mendatang.
Kebijakan ini sebenarnya masih dalam tahap percobaan dalam upaya memberantas kemiskinan di Finlandia.
Namun dengan diterapkannya kebijakan ini, Finlandia menjadi negara pertama di Eropa yang membayar pengangguran.
Uang bulanan bagi para pengangguran ini tentu sangat jauh di bawah rata-rata pendapatan warga yang bekerja di sektor swasta yaitu 3.500 euro atau sekitar Rp 49 juta per bulan.
Olli Kangas dari KELA, Badan Pemerintah yang mengurus tunjangan sosial, mengatakan, ide dari pemberlakukan kebijakan ini adalah untuk menghilangkan masalah insentif di kalangan para pengangguran.
Di Finlandia, seorang pengangguran biasanya menolak pekerjaan dengan upah rendah atau dengan masa kerja singkat.
Karena mereka khawatir keuntungan finansial mereka menurun drastis di bawah sistem jaminan sosial Finlandia yang sangat murah hati tetapi rumit ini.
Kebijakan ini, lanjutnya, ditujukan agar para pengangguran ini mau bekerja apapun, tanpa khawatir kehilangan tunjangan sosial dari pemerintah.
“Mereka yang terpilih tetap menerima uang meski sudah mendapatkan pekerjaan di masa percobaan ini,” katanya
Menurutnya, kebijakan iini akan mendorong mereka untuk bernai mencoba berbagai pekerjaan.
Seperti diketahui bahwa tingkat pengangguran di Finlandia dengan jumlah penduduk 5,5 juta jiwa, tercatat sebesar 8,1 persen atau 213.000 orang hingga November tahun lalu.
Hmmm..enak kan?

Comments

Popular posts from this blog

Hari Gini Masih Pamer Kemesraan Disomed, Iya Kalau JODOH, Kalau Enggak ..??