Kondisi Semakin Lemah, Nenek Ini Utarakan Permintaan Terakhir yang Membuat Keluarga Terkejut dan Tak Menyangkanya

permintaan-terakhir-nenek_20170113_235437

Seorang wanita berusia 68 tahun mengajukan permintaan yang mengejutkan kepada keluarganya jelang akhir hidupnya.
Seperti dilansir dari laman Daily Mail, Wanita yang bernama Flora Lormier itu di diagnosis menderita penyakit Multiple Sclerosis (MS) sejak berusia 20 tahun.
Sejak dua tahun terakhir, kondisi kesehatannya semakin memburuk.
Kesakitan yang dia alaminya membuat ia mengajukan permohonan yang membuat keluarga terkejut.
Flora memohon kepada suami, Tom dan putrinya Tracey Taylor untuk merilis foto-foto dirinya di hari terakhirnya.
Penyakit yang terus menggerogoti tubuhnya membuat kondisi tubuhnya semakin lemah membuat ia lumpuh dari leher ke bawah.
Tubuhnya pun hanya tersisa tulang berlapis kulit sebelum akhirnya meninggal dunia secara alami pada bulan Desember.
Ms Taylor, dari Glenrothes, Skotlandia, mengatakan, ‘Ibu hanya dibiarkan menderita itu penyiksaan, penyiksaan mutlak. Kami semua di sekelilingnya ketika dia berhasil tapi tidak membuat kami tenang,”
“Foto-foto ini adalah apa yang orang perlu melihat, ini adalah mengapa kita berjuang hak untuk mati,” kata TMS Taylor.
Taylor menambahkan, jika tidak ada yang bisa ia lakukan untuk mengurangi rasa sakit yang dialami ibunya.
“Kami memiliki morfin dan obat tidur dan dia memohon kami untuk membantunya mengakhirinya, tapi kita tidak bisa. Dia seperti seorang tawanan perang,” katanya.
Mr Lormier, yang terdaftar buta, menghabiskan dua tahun terakhir merawat istrinya setiap hari sejak menikah 51 tahun lalu.
MS mempengaruhi otak dan sumsum tulang belakang yang mengakibatkan berbagai gejala yang semakin parah.
Tapi tidak ada obat untuk kondisi, dan harapan hidup rata-rata 10 tahun di bawah normal.
Dia mengatakan kepada surat kabar setempat, “Dia tidak ingin menjadi beban. Dia adalah perawat dan pengasuh ‘favorit karena dia tidak pernah mengeluh.
“Dia selalu meminta maaf jika dia punya luka dan jika kondisinya memburuk, dia minta maaf. Ini benar-benar mendapat merendahkan pada akhirnya.
“Dia akan berbaring di tempat tidur dan berkata,” Aku tidak ingin berada di sini dan Aku tidak ingin melihat Anda besok. Dia berjuang untuk berbicara tapi kami tahu apa yang ia katakan.
Saat ini kedua euthanasia, yang didefinisikan sebagai mengakhiri hidup seseorang, dan bunuh diri yang dibantu disebut sebagai membantu dalam pencarian seseorang untuk berhenti hidup adalah ilegal di bawah hukum Inggris.
Tergantung pada keadaan, mantan dianggap sebagai salah pembunuhan atau pembunuhan.
NHS mengatakan Euthanasia dapat didefinisikan dalam dua cara, aktif atau pasif.
Active euthanasia, di mana seseorang dengan sengaja mengintervens saat ini hanya hukum di Luxembourg, Belanda dan Belgia.
Di negara-negara ini, pasien yang sakit parah diperbolehkan untuk menerima bantuan untuk mati asalkan mereka memenuhi kriteria tertentu.
Seseorang harus membuat permintaan untuk mengakhiri hidup mereka, dianggap sebagai cukup mampu secara mental untuk memutuskan untuk diri mereka sendiri dan mereka harus kesakitan jelas.
Dalam kebanyakan kasus, penderita diberi overdosis obat penenang atau relaksan otot yang menyebabkan koma, bahkan kematian.
Sementara euthanasia pasif – di mana dokter berhenti memberikan penderita obat mereka – dan bunuh diri yang dibantu adalah legal di Swiss, Jerman, Meksiko dan lima negara bagian AS.


Comments

Popular posts from this blog

Hari Gini Masih Pamer Kemesraan Disomed, Iya Kalau JODOH, Kalau Enggak ..??